Saturday, November 24, 2007

Gigi Ohhh... Gigi





24 November 2007

Semalam, aku seperti biasa mengajar Diyana membaca buku. Walaupun cuti sekolah, aku memastikan pembelajaran anak-anakku tidak terhenti kerana inilah masa yang paling sesuai untuk memberikan tumpuan yang lebih kepada mereka. Semasa Diyana membaca, aku terpandang giginya yang tersusun rapi. Aku tersenyum melihat keletahnya membaca. Tetiba, aku terlihat sesuatu digigi... seperti terdapat nasi digusinya. Aku rasa, pagi itu aku tidak sarapan nasi goreng, aku hairan.

'Diyana... cuba nganga. Ibu nak tengok gigi Nana' kataku pada Diyana. Lantas, Diyana terus membuka mulautnya. Aku tergelak melihat rupanya gigi baru sulung anakku telah tumbuh. Umurnya baru 5 tahun, giginya telah mula tumbuh. Aku segera memeriksa gigi bongsunya agar gigi barunya boleh tumbuh. Rupanya, gigi bongsu Diyana baru bergoyang sedikit. Aku terus meminta Diyana menggoyangkan giginya. Aku terus menghubungi suamiku memberitahu berita yang menarik ini. Suamiku hanya tergelak apabila berita ini diketahuinya.

Aku risau kerana gigi baru Diyana tumbuh agak terkebelakang. Lantas aku menghubungi kakakku. Namun, Kakakku menyatakan gigi itu akan tumbuh ditempatnya kerana gigi itu baru tumbuh sedikit.

Aku dan suamiku cuba menggoyangkan gigi bongsu Diyana namun gigi itu masih tidak tertanggal. Sebelum tidur, aku berpesan pada Diyana agar menggoyangkan giginya.

Pagi tadi, setelah makan pagi, Diyana tidak mahu menggoyangkan giginya lagi. Dia memberitahuku bahawa dia berasa sakit menggoyangkannya dan dia takut apabila darah keluar dari gusinya. Aku meminta dia berbaring dipangkuanku. Semasa dia menonton karton, aku menggoyangkan giginya. Semasa darah banyak keluar dari gusinya, aku pasti bahawa kedudukan giginya telah goyah. Aku mengambil tisu dan memberitahu Diyana aku mahu mengelap air liurnya. Diyana mengambil cermin kecilnya dan ingin melihat giginya. Lantas aku terus menarik giginya keluar. Diyana tidak menjerit kerana dia tidak sedar giginya sudah tiada. Semasa dia melihat giginya dicermin, dia bertanya padaku dimana giginya. Aku terus membawanya di dapur.

Semasa didapur, aku membuat air garam dan meminta dia berkumur. Setelah dia berkumur air garam, aku mengeluarkan giginya dalam tisu. Dia terus menjerit keriangan melihat giginya. Dia berlari membawa giginya dan menari-nari menunjukkan giginya di hadapan Danial dan Danish.

Selang beberapa miit, pintu rumahku terbuka. Rupanya suamiku telah pulang dari tempat kerjanya. Diyana menutup mulutnya kerana ingin memberikan kejutan kepada suamiku. Setelah suamiku membuka kasut, Diyana terus menjerit, AAAYAAAAHHHHH.... GIGI DIYANA DAH TAKDE!!!!! Suamiku tersenyum melihat Diyana...

Diyana membuatkan kami sekeluarga tersenyum. Anak ibu dah semakin membesar rupanya...

1 comment:

Purple 28 said...

sadi, akak dah jumpa...Nanti tengok akak punya yer...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...